Punya Mobil = Mapan?

11218465_1054778031212562_6960964262195047177_n

Pas lebaran kemaren ada keluarga nyeletuk..
“Sudah pantes beli mobil..gak usah nae motor lagi..”

Kami nyengirr…

Ortu juga sempat nyeletuk..
“Kapan nih garasi di-isi?.. Sudah beranak 3. Kasian panas kemana2..”

Kami mengamini..

Security kompleks juga ikutan mengompori..
“Aduh pak..dah pantes nae mobil nihh..”

Kami mengiyakan.

Hati mana yg gak akan terenyuh emang, klo ngeliat 5jiwa worowiri di atas satu kuda mesin matic. :p

Bukan tak ingin kayak yang laen juga, dapet kenyamanan berperjalanan, duduk nyaman pake AC plus pake kacamata item gede pula.
Di kompleks perumahan, cuman kami yg garasinya melompong, tapi ahh..ngapain juga sibuk dengan membanding-bandingkan seperti itu.

Hidup ini hidup kami, ada yang mau bantuin di hari akhir nanti ketika ditanyain semua urusan barang2 semacem mobil gitu?.. Hmm,. we dont think so.

AlhamduliLlah berasa beruntung punya partner hidup yg demen ingetin.

“Inget prioritas…Gak usah peduli ama kata orang. Urusan harta apa lagi kebersihannya itu kita sama ALLAH.”

Sebagai istri yg kadang kumat cinta dunia-nya, pernah menghasut..

“Cmon lah say..nabung trus kita kredit aja..”

Dibales singkat..”Inget hukum riba..”

“Tuh.. Gamis cantik jadinya kusut lagi kan gegara nyirkus di motor..”

Dibalesnya..”Itu-lah kenapa kita blm pantes dikasi mobil, niatnya aja sudah gitu. Wajar..”

#glek

Beristighfar..

Mulai saat itu, memilih diem, banyak sabar.. Smua urusan hidup mapan sebenarnya urusan kita sama ALLAH. Jika sdh dirasa pantas ALLAH akan beri dengan sebaik2 cara. Cara baik itu gak perlu buru2, woles saja. Prosesnya dinikmatin aja.

Mangkanye sekarang tetap sumringah, klo diajak jalan2 ato sekedar makan di luar. Langsung let’s go..cmon beibe kita saling rapet di kendaraan.
Sebelum berangkat, dipakein helm pake acara mandang mata satu sama lain. Aiihh..
Sebelum tombol starter ditekan, sang “sopir” mengecek genggaman semua penumpang dengan baik. Kemudian melafaz doa perjalanan.
Jika ujan tiba, melipir sementara ke sisi jalan.
Jika terik menusuk, makin merapatkan badan.

Selama perjalanan, perbanyak dzikir. Apa boleh buat, bawa 3anak pake motor, ngeri2 sedap gimana gitu..gak jarang suka jejeritan batin sendiri.
Anak-anak juga sering diajak bahagia dengan kondisi apapun. Klo soal gak ngeluh ama gak minder sih, sy pribadi justru banyak belajar dari anak-anak.
Mereka emang jiwa yg dari sono-nya tangguh, kadang kita aja sebagai ortu banyak numpang modus beralasan untuk menyamankan mereka.

Dunia oh dunia. Lagi2 berujar gini.

Kadang..eh bukan kadang. Sering kali kita lupa, bahwa barang dunia ini semestinya tidak kita dijadikan sebagai tujuan, apalagi perlombaan untuk meraihnya.
Tiada dan adanya semata karena ALLAH sayang sama kita.
Tiada dan ada-nya cuman sebagai ALAT untuk menguji.

Apalagi hari gene, semua gampang diraih dengan selembar ka-te-pe.

Ahh, tapi apa iya hidup berasa tenang, syahdu, bobo nyenyak.
Apalagi jika berkah yang di-ingini?.

Pfiuhh..

Mari kita berlindung dari godaan berhutang dari arah apapun, dan dari pintu mana-pun.

2 responses to this post.

  1. nanti klo udah punya mobil, ukuran mapan jadi berubah lagi puank deen.

    hidup tentram bebas utang, menikmati apa yang dikerjakan sehari2, merasa cukup dengan yg sudah dipunyai, tidak terusik dengan komentar orang dan tenteram lahir batin karena gak waswas sama dosa, itulah barang “lux” yang sesungguhnya. Coba jujur, berapa dari kita yang sudah punya ketentraman hidup semacam itu?

    #tabokdirisendiri

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s