Ruang untuk bicara nikah?

wedding.jpg

Dulu sy termasuk orang yang jengah dengan soalan nikah..saat usia sudah masuk usia pantas nikah..mo gak mo sy sering banget ditanyai seputar nikah.. Hmm, nikah lagi nikah lagi.. begitu biasanya sy ngedumel.. Dari celetukan ”kapan nikah?”, ”ditunggu undangan yak”,..de-el-el

Sy jengah, sempat sumpek, sy malu pada wajah2 mereka yg berjuang mati2an dalam memperjuangkan dienul islam, merasa begitu semangat dengan aktivitas yang sedikit banyak menyita konsentrasi sy. Terlalu bersemangatkah sy?.. hmm, bisa jadi. Yang jelas, sy menutup rapat2 dulu soal nikah, bahkan pernah memutuskan untuk tidak menikah saja.. inget dengan yg sy tulis ini kan?😀

Tapi seiring waktu, sekarang, sy merasa benar2 telah melakukan keliru…rasa2nya aneh jika ALLAH memerintahkan 2 hal tapi sifatnya bertolak belakang. Bergerak itu sudah pasti, nikah pun demikian. Dua2nya memiliki korelasi dan kemuliaan dalam pelaksanaannya. Ke depan, keduanya akan saling bersinergi. Allahu’alam..

Tak ada masalah jika masing2 kita bicara soal nikah, ato sekedar menanyakan ”kapan nikah?”..sapa tau dari sodara/i kita ini sedang resah dgn panggilan nikah itu, sapa tau bisa menjadi ladang amal kita dalam mengarahkan..(hmm, saling mengarahkan ding, soalnya sy jg blom..*g ada yg nanya* :D), tak perlu mengernyitkan kening, apalagi menyorotkan mata kpd mereka yg bertanya..lalu menjawab ”akhi/ukhti, agenda kita masih panjang, usahlah bicara soal nikah sekarang..”.. Wah, Subhanallah bagi mereka yg demikian istiqomahnya dalam ber-amar ma’ruf nahi mungkar. Tapi, memetik perkataan ini ”.. usahlah bicara soal nikah sekarang..” Wets, seolah2 nikah bukan hal penting, seolah2 nikah bukan agenda dakwah penting, berada pada urutan yang remeh.. Menjadikan nikah sebagai ujung terakhir, sebagai podium tempat mengambil piala, sebagai akhir dari gerakan mulia ini. Seolah2 nikah itu mampu menyurutkan semangat dakwah kita nantinya, tak sekobar2 ketika kita berdiri solo dalam jamaah.

Hendaknya ada ruang proporsional untuk diri, agar terhindar munculnya pribadi2 yg emoh mendiskusikan soalan nikah pada mereka yg mampu mengarahkan, lantaran takut dikira ”meradang aneh” (istilah kerennya apa y?), pribadi2 itu pun mencurahkan hati tidak dalam lingkungan tempatnya bergerak, muncullah pengkhianatan diam2, padahal gaung untuk mensegerakan itu semakin jelas terdengar di syaraf2 pendengaran.

Jengah, jemu, dan tak sensi saat kegalauan mulai memanggil2nya untuk genapkan setengah dien. Percayalah, kegalauan itu dikirimNYA untuk kita renungkan, untuk difollow up, dicari solusinya segera dalam tuntunan syar’i, bukan untuk diabaikan begitu saja. Berjalan bersama jamaah dengan membawa hati yang menahu plus kurang termanage baik, mau tak mau akan membawa pengaruh pada tribulasi dakwah. Kita tetaplah manusia sederhana yang membawa sejumlah naluri yang tak bisa dielakkan.

”Akhi/ukhti, sekalipun antum jemu soalan nikah ato tidak, gerbong dakwah akan terus berjalan, jalannya akan tetap terjal lagi berat.. Apa dengan alasan itu akan memalingkan muka antum pada soalan persiapan nikah? 🙂

Wallahu’Alam..

10 responses to this post.

  1. Posted by ErRnnS on October 3, 2007 at 3:26 am

    Ana pun pernah mengalami hal yg serupa..
    Tapi sebuah tausiyah dari seorang saudari mengingatkan ana, bahwa pernikahan itu bukan hanya menyangkut kebutuhan dan keinginan saja, namun lebih kepada urgensi menikah itu sendiri..
    Ada akhwat yang bilang, “menikah itu menghambat gerakan”, padahal bukan menikahnya, tapi sikap qt setelah menikah..
    Makanya, perlu disiapkan agar menikah tidak menjadi hambatan, tapi menjadi turbin penggerak dakwah bagi qt dan pasangan..
    “Perempuan adalah nafas utama peradaban, sebuah peran yg hanya dapat terwujud dalam ikatan pernikahan..”

    Reply

  2. @ErRnnS : Nikah, kebutuhan?. jelas tak boleh ditampik, mengingat sunnah Rasul; “jika sudah mencapai masa Ba’ah maka menikahlah”..
    Urgensi menikah.?, stuju ukh, yg ini yg perlu kita siapkan sejak dini..😉

    “Menikah itu menghambat gerakan”?.. hehehe, dulu deen pernah berasumsi spt itu, :p, tapi ini asumsi yg datang kala kita menganggap bahwa nikah adalah perintah yg sptnya malah berseberangan dengan perintah2 lainnya, tdk saling bersinergi.. Kudu diluruskan dan disiapkan..Wallahu’alam..

    Reply

  3. IMHO…nikah itu adalah kebutuhan, kebutuhan setiap insan yang saya yakin tidak ada yang dapat membantahnya selama dia masih punya kehidupan yang normal..
    bukankan Rasulullah jg membenci seseorang yang mati dalam keadaan membujang???

    deen : yak setuju, sepakat buat Goen juga deh… mengingat kata “membujang”nya lebih ngena ke Goen😀

    yang pasti, semuanya memang perlu dipersiapkan.

    deen : karena nikah bukan hal yg remeh, karenanya kudu disiapkan lebih dini🙂

    jadi teringat kisah temen akrab saya ketika dulu masih sama-sama menjadi pengelana kota Solo. dulunya, beliaunya sangat antipati membicarakan hal-hal yang ada sangkut pautnya dengan nikah, meskipun hal tersebut adalah ilmu yang menurut saya juga sangat berguna..
    sampe pada akhirnya, sebuah keadaan mewajibkannya untuk menikah, padahal saat itu beliau ngerasa blm cukup modal terutama masalah keilmuan. akhirnya, mau ga mau jg harus belajar kursus kilat tentang pernikahan. alhamdulillah, pernikahannya pun berjalan tanpa kurang suatu apapun..

    deen : wah Subhanallah, ALLAH emang pandai mengukur kemampuan seseorang, smoga teman akrab Goen tetap istiqomah

    kalo orang jawa bilang, “jodo kuwi sangkan paran” …jodoh itu ga bisa diterka. dimanapun, di waktu apapun, kalo memang sudah waktunya ketemu ya pasti ketemu..hueheueue…

    dan wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik, demikian juga sebaliknya…

    deen :🙂

    trus kalo wanita yang baik dapet laki-laki yang tidak sebaik wanita itu gimana Deen???

    deen : hmm, utk jawab ini deen buat postingan sendiri kali yeee..

    *halah….koq jadi nulis artikel disini ya??

    deen : its ok, makan2 di blog deen jg boleh kok, yg penting yg punya rumah kebagian juga ;))

    Reply

  4. salah masuk tadi

    deen:iya bs ya… salah masuk gtu ..hehehe

    deen..

    kata Aa’ Gym…nikah adalah pintu gerbang menuju ladang amalan,

    kata ku Nikah gimana rasanya yah??…jadi pengen …

    deen : duile😛

    Reply

  5. hmmm….segerami deen😀
    ditunggu undangannya

    salam,
    ur bro [Muhammad Ilham]

    deen : iya2..undangan syuro akan segera deen kirim, dari qt undangan walimahan..nah?..hayyo lohh …

    Reply

  6. Posted by sufi on October 5, 2007 at 4:44 am

    Deen, ikutan…

    deen : sufffffffffiiiiiiiiiiiiii, deen kangen..deen kangen..kemana aja dirimu..knp gak ketauan kabarnya? hiks..hiks..hiks..

    Tips:
    Deen, klo ada yang nanyain:
    “Kapan kawin?”
    Gampang aja, kan dah diajarin ma iklan di tipi..
    “May,.. dst. Enjoy aja..”😉
    (Harus berguru sama Ringgo ^-^, he.. )

    deen : wah deen g sepakat ma Ringgo, moso maybe not..ngasih kemungkinan utk tidak?..no..no..no.. tapi KUDU.!.😀

    —>“Menikah itu menghambat gerakan”?..
    Gampang Deen solusinya: bikin aja gerakan nikah, hehe…

    deen : gerakan nikah?..deuh..WO..WO..WO.. *WO = Walimah Oriented* .. hihihi

    (lagi nganggur di rumah -cuti sakit-, baru bentar kok dah kangen kampus, ya?)

    deen : syafakillah ya ukh, lah sufi baru bentar, deen dah 2 tahun bo!, kangenny dah di ubun2.. hiks.. :((.. apa kabar kampus putih biruku?..

    ->Eh, tanya Deen: wisuda ke Bandung ga?

    deen : wallahu’alam nih suf..pengennya sih ya… hehehe..pengennyaaaaaa

    Reply

  7. khan nikah itu menyempurnakan iman bukan???
    jadi kalo ditanya kapan nikah, jawaban yang paling diplomatis adalah…
    ‘doain aja’ hehehe🙂
    amieen…
    doain saya juga yaaaa :p

    Reply

    • hehehe…gw setuju ama jawaban ‘doain aja’ itu..
      itu dah jadi senjata gw selama 2-3 thn.. sampe akhirnya sekarang gw sedang akan menyiapkannya.. mudah2an semua berjalan lancar🙂
      doain yaa… hehehehe…😀

      Reply

  8. Posted by SUHOGIE on April 9, 2008 at 1:05 am

    assalamu alaikum
    wah ya g sudah pada pengen samapi segitunya….heboh kali ya…..
    af1 ikut nimbrung nih…. tapi bleh kan?
    ane nikahnya hampirmirip iklan nih….may be yes..dong?

    Reply

  9. Posted by arno on May 17, 2008 at 5:08 am

    ini mardiah kan
    maafin sikapku waktu kul dulu

    aku baru buat blog baru 4rno.wordpress.com

    oh iya aku baru nikah
    nyusul sahabatku rani

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s