Met Hari Buku..

Seorang anak menyodorkan buku ke Ibunya..”Bu, bagaimana buku ini?”

“Gak, ade kan dah punya buku yang seperti ini”, lalu kemudian membantu putranya memilih2 buku

“Kemaren ade sudah baca buku ttg bagaimana hewan bisa beranak, kupu-kupu hidup, sekarang tentang bagaimana pohon berbuah saja. Yah?”..

Si anak mengangguk, lalu lanjut mencari buku yang baru sj di rekomin oleh ibunya.

“Ma, bagaimana bukunya.. sudah ketemu?”, tanya ibu itu ke ibu yang laen yg umurnya jauh lebih tua darinya

“Belum”, jawab ibu tua itu sambil tetap menunduk-nunduk mencari2 buku di lorong buku-buku tanaman

“Ma, aku ke ke bagian novel dulu yah, nanti klo dah ketemu kasi tau”

“Iya”, jawab si ibu tua dgn tetap tanpa kepala terangkat

Percakapan itu sy dengar saat sy sedang asik2ny memilih2 buku di salah satu toko buku. Cukup sepi saat itu, jadi percakapan dikit aja dah bisa terdengar jelas, maklum waktu itu sudah nunjukin pukul 8.30 malam.

Bukannya terus mencari buku, sy malah “membaca” 3 generasi yang sedang memilih buku tersebut. Jarang2 bisa melihat 3 generasi berbeda sama2 sibuk mencari buku. 3 generasi yang sedang mencari ilmu

Gak salah juga jika Pak Tantowi Yahya dalam iklan surat kabar bilang bahwa kurang membaca bisa mendekatkan kebodohan, dan kebodohan bisa mendekati kemiskinan.

Kemiskinan yang dimaksud, tentu tak semata-mata miskin materi, tapi lebih kepada miskin ilmu dan pengetahuan. Miskin ilmu itu korelasi dengan miskin iman menurut sy sih erat hubungannya, masih sepupu sekali-lah. Dan miskin iman?… apa ada penyakit yang lebih gawat dari ini?. Jika seseorang miskin iman, maka siap2lah ngehadapin permasalahan2 rumit tanpa bekal yang memadai, karena sesungguhnya ilmu itu adalah pangkal ‘iman’. Ilmu bagi manusia salah satu pintu untuk meraih hidayahNya.

Ilmu merupakan hal yg penting banget, seperi kebutuhan manusia dengan oksigen, gak bs dipisahin. Hidup tanpa ilmu bagaikan hidup di tengah malam yang gelap guita tanpa seberkas cahaya. Tanpa ilmu dikit banget yang bisa dilakukan oleh seseorang. Gak bisa ngasih manfaat ke manusia laen, juga akan nambahin beban bagi manusia lain. Ilmu memliki dimensi jangkauan yang luas dan dalam. Dengan ilmu orang memiliki pandangan jauh ke depan, future oriented, baik dimensi dunia maupun akhirat.

Buku adalah jendela dunia, pasti semua setuju dengan pernyataan ini. Karena dengan buku lah seseorang bisa mengelilingi bumi hingga tahu seluk beluk isinya, mengenal sejarah bahkan tahu masa depan lewat kemampuan analisisnya. Dan definitely, dengan bukulah lantaran seseorang benar2 bisa makrifat ma Rabbnya.

Karena peranan bukulah bangsa ini bisa mampu mencerdaskan diri. Efeknya tentu aja ke kebangkitan negeri. Wiih, negeri ini bangkit, pasti kereeeen..tapi kapan yak?…/:)

Harga buku pada mahal yah?, hiks..Sy aja klo pengen beli buku banyak, harus sering2 pasang kuping buat tau kabar gelaran bazar buku..;;) , ngejer diskonnya euy. Soalnya harga2 di toko buku tuh mahal2 banget, biasany klo ke toko buku sih cmn buat acara baca2 doanks…hehehe, mindahin perpus ke toko buku..D, tapi toko buku kan punya program bantu negara buat mencerdaskan bangsa juga kan?..So g masalah donks, jika sy adalah salah satu orng yang doyan baca buku di tempat..lalu pulang tanpa membeli satupun.. Hehehe..

Bacaan itu lebih ke kebutuhan, maka g salah jika seseorang bisa dinilai dari bacaannya. Secara tak sadar, bacaan yang kita baca membentuk paradigma kita berpikir dan menanggapi sesuatu. Kita doakan, negeri ini bener2 punya niat dan ikhtiar yang jelas dalam mencerdaskan bangsa seperti termuat di Mukadimah UUD 45.

Singkatnya, baca itu mah perlu be-ge-te. Tuntutlah ilmu mulai dari ayunan hingga ke liang lahat.

Yah, tau kan, klo hidup tuh g melulu begini, dan sudah menjadi syarat mutlak jika ingin melalui segala perubahan itu yaaah,,kita juga harus berubah. Salah satunya dengan nambah ilmu, gimana mo lewatin tiap masalah hidup, jika pembekalan cmn segitu2 aja. Tentu harus nambah bekal, nambah dan nambah…

Well, prens sering2 akrab ma buku bermanfaat deh. selaen nambah cerdas, juga jadi investasi yang manfaat buat kita ke depannya $-). Pada setuju kan?..

/*ditulis stlh nonton news dot com , huwaaa…dah ngantuk euy, besok dah masuk ker lg.. Bobo dolo ach…. Oiya, Met Hari Buku(nasional ato sedunia yak..-?), 17 Mei, ada yg tau dgn history tgl tersebut?, hemm besok kykny mesti colek mbah google lg…🙂, semoga Indonesia bangkit karena bangsanya yang cerdas2.. ;)

3 responses to this post.

  1. Posted by Muhammad Ilham on May 21, 2007 at 4:52 am

    *berharap harga buku di negeri ini bisa diturunkan serendah2nya*😀

    Reply

  2. Posted by ipit on May 21, 2007 at 5:49 am

    Yup betul banget Deen, baca itu penting !!! , tapi lebih penting lagi jika ilmu yang kita dapatkan dari membaca, itu bisa diaplikasikan dikehidupan kita sehari-hari , Sepakat ???? … ( jwb : sepakat !!!) Buku mahal ??? mmm.. salah satu solusinya minjam ke temen kali ye …:) ( gak modal banget, tapi mending daripada gak baca sama sekali ….:) ). Mari budayakan membaca !!! ( Gak bermaksud kampanye .. tapi cuma mengajak..)

    Reply

  3. Posted by deen on May 23, 2007 at 3:24 am

    K’Ilo : Serendah2nya klo perlu gretonk..hehehe

    Ipit :Sepakaaaaaaaat… mari membaca, membaca dalam arti sebenar2nya🙂

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s