Punya teman anak jalanan g..?????

Sudah sekitar 10 menit bus yang akan membawaku ke bilangan daerah gatot subroto ini nge-tem.. masih pagi..tapi gerah sudah mulai kurasa. Dua orang laki2 menaiki bus, seorang memegang gitar, dan seorang lagi memegang symbal yang seadanya.. Setiap hari, kala bus jurusan ini nge-tem ..mereka selalu hadir…rutinitas yang membuatku mulai terbiasa dengan suara berat mereka.. Setelah intro sejenak dari sang pe-gitar..lagu ”Andai ku tahu”-pun mengalun ..

Aku mengenal si pe-symbal tersebut. Aku mengenal nya 2 bulan yang lalu…saat aku masih di kerjaan lama..

……..……..……..……..……..……..……..……..

Tiba2 sekerumunan co2 ce2 yg penampilannya g jelas..menaiki bus 77 ini… ”Wah..gawat neh.. ngapain gw duduk dsini..??”. Niat beranjak dari kursi yang sedang kutempati pun ilang terhalang, saat seorang co tiba2 bertanya..”Mbak.. gpp kan duduk dsini??”..”Eh..eh..iyalah..inikan bukan punya saya..”, jawabku gagap

”Hehehe..takutnya mb terganggu”, tawanya..langsung duduk disamping kanan-ku

”Hemm..bukan terganggu lagi..gw ngeri..!..”, su’udzon ku selintas dalam hati.

Bagaimana tidak, komunitas ini lebih menyerupai anak2 preman ato berandalan gitu..apalagi..terminal bus ini tersohor coz preman2 nya..Mereka hampir memenuhi bus.. Rupa mereka pun bener2 nakutin..dekil..sedikit sangar..ada yang make anting dgn jumlah melebihi jariku..Semiran rambut mereka melebihi warna kilatan petir..celana yang robek dimana2..ce2 nya cekikan g karuan..Beberapa-pun mulai melempar2 makanan. Dan aku duduk berada di tengah2 mereka.. Wajah tak nyaman rupanya disadari oleh co disamping kanan ku.. Alhamdulillah..seorang di sisiku tersebut penampilannya tidak se’sadis’ dengan tmn2-nya..Bus-pun mulai melaju.

”Kenapa??..takut y mb??..gpp kok..emang mereka ana2 error..tapi g berbahaya.. hehehe”, candanya

”Eh nggak kok..emangnya pada mo kemana nih??..”

”Ada acara di slipi”

”O gitu.. kalian ini komunitas anak band y?”

”Band??.. bukan..emang kek anak band y?? Heheheh..bukan kok”

Aku terdiam…”Waduh..trus komunitas apaan y?? Apa anak2 berandalan?? Atokah anak punk..??…”, tanya hatiku, aku kan paling ngeri ma anak2 punk..

”Mb punya teman ana jalanan g??..”.

Pertanyaan unik..baru kali ini ada yang bertanya seperti itu..

”Maksdnya???”, tak mengerti

”Iya.. seperti kami..”, wajahnya melihatku dengan seksama..

Aku pasang muka makin tak mengerti

”Mmmm..menurut mb ..lebih baek mana pengamen ato pe-orasi..hemm..tau kan pe-orasi ..ituloh yang teriak2 di bus..yang menyalahkan nasib..dan kemudian meminta receh pada penumpangnya”..

Suara beratnya saat itu belum menyadarkanku bahwa dia salah satu dari anak pengamen di jakarta ini.

Teman2nya di depan kami pun mulai menggoda-nya dengan melempar sebuah botol minuman.

”Maaf mb..kami emg begini”

”Gpp kok..menurut saya sih lebih baek pengamen..krn menurut sy itu juga pekerjaan..jual suara.. n halal kok”

”Jadi yang orasi itu bukan halal y..??”

”Jujur sih..saya merasa g nyaman dengan orang2 yg berorasi macam itu.. apalagi..mereka rata2 bernada mengancam..dan itukan g buat nyaman… saat meminta imbalan-pun..seperti menodong gitu..mengenai halal ato g,..ya Wallahu ’alam y..tp setau saya.. bukankah sesama itu harus saling memberi kenyamanan..agar rasa ikhlas itu ada.. ”, seloroh saya

”O gitu y..kami ini anak2 pengamen mb.. pengamen terminal sini..kami diundang oleh salah satu lembaga LSM untuk hadiri acara.. kami kurang ngerti acara apa itu..tapi yang pasti bisa ketemu dengan anak2 jalanan laennya..itu yang kami mau.. ketemu ma sodara2 senasib di jakarta kejam ini.. dan sekaligus bisa beraspirasi di sana..yaaah..sapa tau aja ada yang mo ngerti nasih kami..tapi yang terpenting mah ngumpul2..”, jelasnya

“Wah berarti terminal bakal sepi donk g ada kalian2 yang nyanyi.. ”, canda saya

“Hehehe.. ada sih yang g ikutan..masih tetap ngamen.. sehari g kerja buat kami kan ruwet mb.. kami mengumpulkan receh..dan biasanya cuman bisa buat makan doank..sy dah setaon ngamen djkt..tinggal bareng ma tmn2 pengamen juga..tidur di tempat seadanya…ortu skrg g d jkt..tp syukur slama ini sy dah g meminta ma ortu lagi..yahh.. minimal g menyusahkan mereka lagi.. klo lagi nomplok..bisa ngasih ke mereka juga..”

Aku merasa benar2 malu dengan ucapannya.. profesi yang environment-nya di jalanan itu.. menantang hari, peluh.. beralih ke kendaraan satu dengan kendaraan laen..ternyata bisa ia syukuri dengan bijak..bahkan..dalam kalimatnya menyinggung orang tuanya..

Aku yang kadang masih sering mengeluh dengan kerjaaku ini benar2 malu dibuatnya..

”Nama mb sapa??.. gpp kan tau namanya?”, tanyanya

”Nama sy deen..”, tambah senyumku..

”Ooo..sy hasan..”, sambil menelungkupkan tangannya di depan dadanya

Aku kembali kaget.. dia tau memperlakukan seorang muslimah rupanya..

Turun dari bus..aku benar2 bersyukur..su’udzonku ternyata dibalas oleh rasa malu di hati..

……..……..……..……..……..……..……..……..……..

Lagu patenan ungu tersebut berhenti.. co’ itu sudah di depanku.. ku beri beberapa receh yang sedapat jari ku meraup di saku tas-ku..Matanya tak memandang mataku..Ini bukan pertama kalinya…Entah dia lupa ato pura2 tak mengenal-ku..atokah sungkan menyapaku..karena symbal ditangannya..Ato laennya..yang jelas ku selalu berharap akan ada percakapan kembali..

Untuk seorang pengamen terminal senen yang tiap pagi kutemui di kopaja 20 jurusan Senen-LebakBulus. ”Heyy..sekarang aku dah punya teman anak jalanan.. J

4 responses to this post.

  1. Posted by DeLaKeke on November 6, 2006 at 12:37 pm

    Berarti mereka mengajari kita untuk selalu mensyukuri apa yang telah mereka dapatkan..
    Deen pa kabar,maaaf Lahir Bathin ya…
    ikut Temu Alumni STT Telkom ngga?

    Reply

  2. Posted by renha on November 7, 2006 at 2:51 am

    *terharu*

    manist² gak mereka ? kalau di terminal blok m, mereka manist² loh..😛.

    andai dia tahu emang lagi jadi lagu andalan pengamen deh, tiap hari pasti ada pengamen di bis yg nyanyiin..🙂.

    deen, ym gue dah bisa khan ?😀.

    Reply

  3. Posted by restoe on November 7, 2006 at 11:05 pm

    satu lagi pelajaran buat kita, kita gak boleh liat orang dari penampilannya aja. aq jadi malu nih bacanya karena seumuran gini masih disubsidi sama ortu😦

    Reply

  4. Posted by ruslee on November 8, 2006 at 3:33 am

    hehe, typical pemerintah yang gak PD dan cenderung berusaha mengaburkan AMANAH…memang begitu mi de’…kalo semua politikus negeri ini lebih cenderung fokus ke kepentingannya….padahal panca sila kan ndak mengajarkan kita mengedepankan kepentingan pribadi/kelompok di atas kepentingan umum…hehhehe

    mari berdoa semoga semuanya menjadi lebih baik…dan berharap tidak ada lagi anak jalanan di negeri ini….amin,…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s